Jumat, 29 Juni 2012

TUMBUHAN PAKU (CUBAN RAIS)


LICOPODIUM CLAVATUM

Fhoto 


Klasifikasi
                                      Kingdom : Plantae
                                          Divisi :Pterydophyta
                                                 Class :Lycopodinae
                                                        Ordo:Lycopodiales
                                                               Famili : Licopodiaceae
                                                                       Genus :Lycopodium
                                                                              Spesies : lycopodium clavatum

                                                                        ( Plantamore.2010 )

Deskripsi
Licopodium clavatum  adalah spesies yang paling luas dalam genus Lycopodium keluarga Lycopodiaceae clubmoss.
Ini adalah tanaman spora-bantalan pembuluh darah, terutama prostat tumbuh di tanah dengan batang hingga 1 m panjang; batang yang banyak bercabang, dan padat berpakaian dengan daun-spiral diatur kecil. Daunnya 3-5 mm dan 0,7-1 mm lebar, meruncing denda rambut seperti titik putih. Cabang-cabang bantalan kerucut spora berubah tegak, mencapai 5-15 cm di atas tanah, dan memiliki daun kurang dari cabang-cabang horizontal. Kerucut spora berwarna kuning-hijau, 2-3 cm dan 5 mm luas. Batang horisontal menghasilkan akar pada interval yang sering panjangnya mereka, yang memungkinkan batang tumbuh tanpa batas waktu sepanjang tanah. Batang bibit secara dangkal menyerupai kecil pohon konifer, meskipun tidak berhubungan dengan ini ( tjitrosoepomo.. 1994 )

L. clavatum, yang sporanya dikumpulkan sebagi serbuk licopodium (pulvis lycopodii) yang
dipergunakan sebagai pembalut pil agar tidak lengket satu sam, lain,dan juga digunakan dalam
percobaan Kundt untuk mengukur panjang gelombang suara.
Sisa-sisa Lycopodiinae sebagai fosil ditemukan dari zaman Devon tengah, bahkan ada yang dari ( zaif bio.2010 )

Ciri-ciri yang mencolok di tubuhnya terdapat bulu-bulu yang menyelubunginya

Manfaat
manfaat Lycopodium dalam kehidupan adalah sebagai salah satu ekosistem yang menjaga keseimbangan alam ini.
sebagaimana tumbuhan lain, Lycopodium mengandung kasiat tertentu terutama dalam hal memberikan efek warna, sebagai bahan obat-obatan
Akar
Akar bercabang menggarpu, terletak di sepanjang bagian bawah dari rimpang
Batang
Batang berupa rimpang, tumbuh tegak atau berbaring dengan cabang-cabang menjulang ke atas, Cabang-cabang tertutup oleh daun, Memilki bekas pengangkut yang masih sederhana
Daun
Daun berukuran kecil, berbentuk garis atau jarum, dan permukaannya berjarum, tidak bertangkai atau mikrokofil tidak bercabang, tersusun secara spiral
Sori. Sorus, spora
 Cabang-cabang bantalan kerucut spora berubah tegak, mencapai 5-15 cm di atas tanah, dan memiliki daun kurang dari cabang-cabang horizontal. Kerucut spora berwarna kuning-hijau, 2-3 cm dan 5 mm luas






LICOPODIUM SELLAGO

Fhoto

Klasifikasi
                                      Kingdom : Plantae
                                          Divisi :Pterydophyta
                                                                                Class :Lycopodinae
                                                        Ordo:Lycopodiales
                                                               Famili : Licopodiaceae
                                                                       Genus :Lycopodium
                                                                                            Spesies:                      lycopodium sellago
                                                ( Plantamore.2010 )
Deskripsi
Lycopodium selago = Huperzia selago; Para Clubmoss Fir memiliki pertumbuhan fingerlike karakteristik percabangan batang bentuk dasar. Daun vegetatif dan sporophyl-bantalan daun serupa. Dengan demikian tanaman tidak memiliki kerucut sporohpyllic seperti beberapa clubmosses lainnya. Tidak adanya batang tertinggal ("pelari") juga merupakan karakteristik yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi pakis primitif di Islandia. Tumbuh di heatherlands dan di antara tempat-tempat berbatu.
Bagaimana mengetahui clubmosses umum Islandia:
1) Tidak ada batang trailing dan tidak "kerucut di atas batang", daun berbentuk jarum dengan margin halus:
   Lycopodium selago (= Huperzia selago), yang clubmoss cemara; kartu ini
lain: pergi ke 2)

2) Tidak ada batang tertinggal tapi sporophyls (daun dengan membentuk spora organ di sumbu daun dan batang) di atas batang, daun yang bergerigi:
  Selaginella selaginoides, Lesser Clubmoss
lain: pergi ke 3)

3) batang bersujud panjang ("pelari") dan sporophyllia di atas brances naik;
3a) naik daun cabang ditekan pada batang:
   Lycopodium alpinum, Alpine Clubmoss
3b) daun cabang menaik menyebar dari batang:
   Lycopodium annotinum, Clubmoss Interrupted

Sangat langka di Islandia adalah Lycopodium clavatum - Eropa barat. Hal ini sama seperti annotinum Lycopodium tapi khas memiliki segmen batang antara bagian vegetatif dan bagian sporophyl-bantalan yang memiliki daun yang sangat kecil, membuat batang antar segmen terlihat hampir telanjang. Dibagi di atas segmen ini adalah dua batang sporangial (maka clavatum nama) ( Setyawan.2011)


Cirri-ciri yang mencolok
Tanaman ini lebih suka ringan (berpasir) dan (liat) media tanah, membutuhkan tanahbaik dikeringkan dan dapat tumbuh di pabrik soil.The gizi buruk lebih suka asam, netral dan basa (alkali) tanah .. Hal ini dapat tumbuh di tempat teduh penuh (hutan yang dalam )atau semi teduh (cahaya hutan) Hal ini membutuhkan tanah yang lembab


Manfaat
Kebanyakan dari family sellago ini digunakan untuk bahan obat-obatan

Akar
Akar bercabang menggarpu, terletak di sepanjang bagian bawah dari rimpang
Serabut, bagian ujung dilindungi kaliptra
Dibelakang kaliptra terdapat titik tumbuh akar berbidang empat dengan pertumbuhan keluar membentuk kaliptra pertumbuhan kedalam membentuk sel-sel akar
Sel-sel akar membentuk epidermis, kortex, silinder pusat
Silinder pusat mengandung xilem bertipe konsentris yang dikelilingi floem 

Batang
Batang tegak untuk 20cm tinggi atau lebih tinggi, beberapa kali bercabang, biasanya dekat dasar.
Batang horizontal pendek, berdaun, perakaran
Berupa rhizoma (tongkat) kecuali pada paku tiang
Biasanya bersisik oleh sisa tangkai daun
Penampang melintang dari luar kedalam : epidermis (sel-sel sklerenkim), korteks (banyak ruang antar sel), silinder pusat (xilem dan floem

Daun
Daun berukuran kecil, berbentuk garis atau jarum, dan permukaannya berjarum, tidak bertangkai atau mikrokofil tidak bercabang, tersusun secara spiral

Sori,sorus,spora
Spora umumnya diproduksi dalam kelimpahan tetapi sulit untuk tumbuh dengan sukses, Sporangia (spora-memproduksi organ) tidak strobili (spora kerucut),
Sporangia (spora-memproduksi organ) yang terletak di axils daun (di mana daunbergabung batang




SELLAGINELA PALLESCENS
Fhoto

Klasifikasi

Kingdom: Plantae
     Subkingdom: Tracheobionta
         Divisi: Lycopodiophyta
             Kelas: Lycopodiopsida
                 Ordo: Selaginellales
                     Famili: Selaginellaceae
                         Genus: Selaginella
                             Spesies: Selaginella pallescens
                       
( Plantamore.2010 )

Deskripsi
Selaginella pallescens, atau Moss Fern, adalah asli Amerika Utara dan Selatan, dari Meksiko ke Kolombia dan Venezuela. 'Moss Fern' nama umum adalah menyesatkan,namun, karena tanaman ini bukanlah lumut, ataupun pakis, tetapi anggota filum tanamandengan kerabat yang terbentuk banyak pasokan batubara di dunia pada Karbon. Hal inirelatif tidak memiliki hidup bunga, tetapi maju dalam arti bahwa ia menghasilkan sporabaik laki-laki dan perempuan - langkah besar dari spora berkelamin tunggal dari lumutdan pakis paling. Para daun (sebenarnya percabangan sistem) mencapai 1-2 meter(30-60 cm) tingginya dan akan menyebar ke 2 kaki (60 cm) lebarnya. Tanamanmembuat groundcover baik dalam USDA zona 7 dan sangat mencolok bila digunakansebagai tanaman latar belakang untuk pakis yang lebih kecil dan di taman batu lembab.Mereka adalah hardy di zona USDA 6-9.
Blooming Waktu: Selaginellas bersekutu dengan pakis dan tidak berbunga, bukannyamemproduksi mencolok 4-siku strobili (kerucut alias) yang ~ 1/3-inch (1 cm) panjang.
Bangsa Selaginellales hanya terdiri atas satu suku Selaginellaceae dengan satu marga Selaginella yang meliputi kurang lebih 700 jenis. Habitusnya dalam beberapa hal menyerupai Lycopodineae. Ada jenis yang berukuran kecil mirip dengan lumut hati yang berdaun dan tumbuh diantara tumbuhan lumut, sehingga dinamakan juga paku lumut.


Di dekat percabangan batang terdapat alat tambahan yang dinamakan rizofora atau pendukung akar. Rizofora bentuknya seperti batang tetapi tidak berdaun, tumbuh ke bawah menuju tanah dan pada ujungnya tumbuh akar.


Daun-daun kecil, tersusun spiral atau berhadapan pada batang. Pada bagian bawah sisi atas daun terdapat sisik yang dinamakan ligula, berfungsi sebagai alat penghisap air, dan seringkali mempunyai hubungan dengan berkas pengangkut.
Selaginella bersifat heterospor. Sporangium terdapat dalam strobilus menghasilkan mikro dan megaspore yang terpisah-pisah tetapi keduanya ditemukan dalam satu rangkaian sporofil. Dinding sporangium terdiri atas 3 lapis, tapetum dilapisan paling dalam berguna untuk memberi makanan kepada spora. Spora sudah mulai perkembangannya membentuk protalium sejak masih di dalam sporangium.


Setelah satu atau beberapa arkegonium dibuahi, mulailah perkembangan embrio yang bersifat endoskopik. Untuk membebaskan diri dari protalium, embrio tersebut membelok seperti pada Lycopodium. Calon akar baru dibentuk kemudian. Pertumbuhan memanjang berlangsung dengan perantaraan suatu sel ujung sebagai sel pemulanya
(Tjitrosoepomo.1994)

Cirri-ciri yang mencolok
Terdapat pada daunnya yang berbentuk seperti kipasan

Manfaat
Sellaginella pallescens lebih banyak digunakan untuk bahan obat-obatan serta digunakan juga sebagai tanaman hias

Akar
Akar pada  sellaginella bercabang, terletak di sepanjang bagian bawah dari rimpang

Batang
Batang pada sellaginella berbentuk rimpang dan berada di bawah dari tumbuhan paku nya

Daun
Para daun (sebenarnya percabangan sistem) mencapai 1-2 meter(30-60 cm) tingginya dan akan menyebar ke 2 kaki (60 cm) lebarnya
Mikrofil : ukuran kecil seperti sisik, selapis sel, tanpa tangkai dan tulang daun, tanpa mesofil/daging daun
Makrofil : ukuran besar dan tipis, memiliki tangkai daun tulang daun, epidermis, mesofil
Berdasarkan fungsi daun dibedakan 2 :
Tropofil (untuk asimilasi)
Sporofil (penghasil spora), terdapat sorus ( kumpulan sporangium )

Sori,sorus,spora
Sporangia (spora-memproduksi organ) tidak strobili (spora kerucut),
Sporangia (spora-memproduksi organ) yang terletak di axils daun (di mana daunbergabung batang







DAFTAR PUSTAKA


Plantamore.2010. http//www.plantamore.com
Setyawan AD.2011. Natural product from Genus Selaginella ( Selaginellaceae). Nusantara Bioscience  3 : 44-58
Tjitrosoepomo, Gembong.1994. Taksonomi Tumbuhan . Bandung : UGM Press
Zaif bio.2010. http//www.blogspot.com

0 komentar:

Poskan Komentar